Bosankah Aku?

  • 4

Setelah sekian lama cuti, baru ari neh aku rase bosan. Hoho. Tatau apsal. Yang penting aku bosan la. Kat mane silapnye tah. Oh. Aku lapar ah. Lama da xmakan. Haha. Aku macam ilang selera sje sejak akhir2 neh. Dan, aku semakin blur dari sehari ke sehari. Tatau nak post ape kat blog. Bace blog mmbe2 mcm sangat berilmiah. Bace blog sendiri mcm sangat menyanyah. Haha.

Semalam, aku x pegi pon. Kerasnye ati aku. Hem. Sebenanya aku sgt nak pegi. Cume. Tahlah. Aku sangat susah memaafkan dia dan melupakan tentang kejadian ari tuh. Rasa sangat susah la. Macam xkan? Bukan ape. Aku sangat berkecil ati. Aku xsangke dia sanggup buat aku cmtuh. Aku punyelah sayang sangat kat dia. Sampai sanggup mengenepikan yang lain. Bila dia buat cmtuh, aku rase pengorbanan aku mcm sia2. Kalau bulih aku tanak ada rasa kesal walau sedikit pon. Tamau. Sebab aku memang sangat ikhlas terhadap dia. Tapi, bila jadi cmtuh, hem. Tahla.

Dia sendiri tau. Aku sangat sensitif bab2 cmneh. Tapi dia rilek. Buat jugak. C'mon la! Jangan buat2 pekak. Jangan buat2 bisu. Jangan buat2 buta. Aku ade depan mata la seh. Aku bukan mintak mase yang lama pon. Kejap sje. Cume sekejap. Xkan xdpt kot? Ape besar sangat pangkat budak tuh dalam ati kau? Xsangke. Kau beri harapan dan perhatian yang lebih kat dia berbanding aku. Sungguh tidak sangke.

Hem. Kenapalah ati aku sangat keras. Kenapalah aku sangat ego. Aku tamau mcm neh. Aku xske cmneh sebenarnya. Tapi, bile dia sendiri yang mendesak aku untuk jadi cmneh, aku tiada pilihan lain. Sebab ape? Sebab aku terlalu sayangkan dia sampai aku buat ape pon aku ingat dia. Dan dia? Aku pon sangka dia macam aku. Aku ingat dia sayang aku macam aku sayang dia. Tapi ternyata.. Ade katak di sebalik batu; ade udang di sebalik tempurung. Jangan kata peribahasa sahaja yang da terbalik. Dunia aku pon huru hara juge dibuatnye.

Sampai bila aku akan terus cmneh, aku xpasti. Ape yang aku pasti, ati aku sangat terluka. Sangat. Kesannya terlalu dalam sehingga membuatkan aku sesak dan buntu. Kesabaran aku bagai ditelan dan diluah bersama. Kejam sungguh budak tuh.

Aku tak mintak banyak. Namun dalam masa yang sama, aku xpasti ape yang nak aku mintak sebenarnya. Tolonglah. Jangan buat aku mcm neh. Sakitnya seperti ditusuk2 pedang yang tajam dan panjang. Pedihnya seperti dicecah2 ke air panas yang sedang mendidih. Ouch!

Sudahlah. Aku malas nak pk panjang. Cukuplah setakat ini. Aku sayangkan air mata aku yang asik mengalir sje neh. Semuanya sebab dia. Hem. Buat dia, jangan risau. Aku suda maafkan kau - itu hakikat. Namun, ati aku belum. Nanti aku cuba pupuk dan pujuk dan lembutkan ati aku untuk maafkan kau, ye? Untuk melupakannya - tidak mungkin.

P/S : Ya Allah, aku terlalu cinta dia. Namun telah dia kecewakan aku. Apakah hukuman ini yang terbaik buatku? Aku redha, Ya Allah. Sesungguhnya hanya Kau yang tahu kebenaran kepada kejadian ini. Allahuakbar.

4 comments:

aminx said...

ehem..mu cintakan sape lak ni?

itisrajah said...

cinta?
seseorang.
yang meluahkan cintanya kepada org lain.
sedangkan aku sibuk meluahkan cinta aku kepadanya.
sebak.
sesal.

aminx said...

ooo..dia perasan dop time mu meluahkn tu?

mgkin dia xtau kot..

itisrajah said...

dia xperlu perasan.
dia tau aku cinta dia.
dia xperlu tnggu aku bgtau.
dia mmg tau.